Laporan Praktikum Ekologi Perbedaan Ekosistem Hutan dan Padang Rumput

LAPORAN PRAKTIKUM

EKOLOGI HUTAN

 

EKOSISTEM HUTAN DAN PADANG RUMPUT

 

 

 

 

 

OLEH

SITI NAPISAH

D1D010010

KEHUTANAN

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS JAMBI

2011

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.                 Latar Belakang

Makhluk hidup dalam perkembangan dan pertumbuhannya tidak dapat hidup sendiri, selalu memerlukan makhluk lainnya dalam menjalani hidup dan kehidupannya. Antara makhluk yang satu dengan makhluk yang lain selalu berhubungan dan mengadakan kontak yang saling menguntungkan. Tetapi ada juga sebagian kecil mahkluk hidup yang selalu merugikan makhluk lain, biasanya makhluk ini disebut dengan parasit.

Ekologi adalah kajian mengenai interaksi timbal-balik jasad individu, di antara dan di dalam populasi spesies yang sama, atau di antara komunitas populasi yag berbeda-beda dan berbagai faktor non hidup (abiotik) yang banyak jumlahnya yang merupakan lingkungan yang efektif tempat hidup jasad, populasi atau komunitas itu.

Adapun ekologi sendiri mencakup suatu keterkaitan antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi, sepeti tumbuhan dan sinar matahari, tanah dengan air, yang pada umumnya dikatakan sebagai hukum alam yang berimbang dan biasa disebut ekosisitem.

Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling memengaruhi.

Ekosistem merupakan penggabungan dari setiap unit biosistem yang melibatkan interaksi timbal balik antara organisme dan lingkungan fisik sehingga aliran energi menuju kepada suatu struktur biotik tertentu dan terjadi suatu siklus materi antara organisme dan anorganisme. Matahari sebagai sumber dari semua energi yang ada.

Dalam ekosistem, organisme dalam komunitas berkembang bersama-sama dengan lingkungan fisik sebagai suatu sistem. Organisme akan beradaptasi dengan lingkungan fisik, sebaliknya organisme juga memengaruhi lingkungan fisik untuk keperluan hidup. Pengertian ini didasarkan pada Hipotesis Gaia, yaitu: “organisme, khususnya mikroorganisme, bersama-sama dengan lingkungan fisik menghasilkan suatu sistem kontrol yang menjaga keadaan di bumi cocok untuk kehidupan”. Hal ini mengarah pada kenyataan bahwa kandungan kimia atmosfer dan bumi sangat terkendali dan sangat berbeda dengan planet lain dalam tata surya.

Komponen-komponen dalam ekosistem telah dikelolah oleh alam dan mereka saling berinteraksi. Ada komponen yang bersifat netral, bekerjasama, menyesuaikan diri, bertentangan bahkan saling menguasai.

Untuk mengetahui keterkaitan atau interaksi antara komponen abiotik dengan biotik serta hubungan antara kedua komponen tersebut maka percobaan ini layak dilakukan, karena untuk mengetahui hubungan antara kedua komponen tersebut butuh suatu pengamatan di lapangan. Dalam pengamatan yang dilakukan, ekosisitem yang diamati itu ada dua tempat yaitu padang rumput dan hutan. Dari kedua ekosistem ini akan dihasilkan data-data.

Jika semua komponen tersebut sudah di dapat atau diketahui maka dapat diketahui perbedaan dari kedua ekosistem tersebut, dan mengapa hal itu terjadi serta apa penyebabnya. Hal ini nantinya dikaitkan dengan keadaan dari masing-masing ekosistem yang diamati.

 

1.2.                 Tujuan Praktikum

Adapun tujuan dari praktikum ini, adalah sebagai berikut:

  1. Untuk mengetahui tentang ekosistem hutan dan padang rumput.
  2. Untuk mengetahui perbedaan antara ekosistem hutan dan padang rumput.

 

 

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

 

Ekologi adalah kajian mengenai interaksi timbal-balik jasad individu, di antara dan di dalam populasi spesies yang sama, atau di antara komunitas populasi yag berbeda-beda dan berbagai faktor non hidup (abiotik) yang banyak jumlahnya yang merupakan lingkungan yang efektif tempat hidup jasad, populasi atau komunitas itu. Lingkungan efektif itu mencakup kesemberautan pada interaksi antara jasad hidup itu sendiri. Kaji ekologi itu memungkinkan kita memahami komunitas itu secara keseluruhan. Guna memastikan kenyataan ini, perlu kiranya diadakan berbagai percobaan di lapangan, di laboratorium atau di kedua lingkungan itu sekaligus (Ewusie, 1990).

Adapun ekologi sendiri mencakup suatu keterkaitan antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling mempengaruhi, sepeti tumbuhan dan sinar matahari, tanah dengan air, yang pada umumnya dikatakan sebagai hukum alam yang berimbang dan biasa disebut ekosistem. Komponen-komponen dalam ekosistem telah dikelolah oleh alam dan mereka saling berinteraksi. Ada komponen yang bersifat netral, bekerjasama, menyesuaikan diri, bertentangan bahkan saling menguasai. Akan tetapi pada akhirnya antara kekuatan-kekuatan tersebut terjadi keseimbangan (Arief, 1994).

Satu ciri mendasar pada ekosistem adalah bahwa ekosistem itu bukahlah suatu sistem yang tertutup, tetapi terbuka dan daripadanya energi dan zat terus-menerus keluar dan digantikan agar sistem itu terus berjalan. Sejauh yang berkenaan dengan struktur, ekosistem secara khas mempunyai tiga komponen biologi, yaitu; produsen (jasad autotrof) atau tumbuhan hijau yang mampu menambat energi cahaya; hewan (jasad heterotrof) atau kosumen makro yang menggunakan bahan organik; dan pengurai, yang terdiri dari jasad renik yang menguraikan bahan organik dan membebaskan zat hara terlarut (Ewusie, 1990).

 

 

 

 

BAB III

METODE PRAKTIKUM

 

  1. Alat Dan Bahan
    1. Alat tulis
    2. Tali Rafia
    3. Meteran

 

  1. Waktu Dan Tempat

Praktikum mengenai ekosistem hutan dan padang rumput ini dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 21 September 2011. Dimulai pada pukul 08.00 WIB sampai dengan pukul 10.00 WIB. Pelaksanaan praktikum ini dilakukan di areal hutan kampus Universitas Jambi, Mendalo Darat, Muaro Jambi.

 

  1. Prosedur Percobaan
    1.  Membuat petakan dengan ukuran 10 m x 10 m di dalam hutan.
    2.  Membagi petakan tersebut menjadi 4 bagian dengan ukuran masing-masing 5m x 5m
    3.  Mencatat semua vegetasi dan fauna yag ada di setiap petakan
    4.  Mengambil tanah di masing-masing petakan sebagai sampel.
    5.  Melakukan hal yang sama pada ekosistem padang rumput.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

 

4.1.                Hasil

  1. a.        Data Tanah
No. Lokasi Pengambilan Tanah pH
1 Hutan 1 4,39
2 Hutan 2 4,32
3 Padang Rumput 1 5,50
4 Padang Rumput 2 5,37

 

  1. b.        Warna Tanah
No. Lokasi Pengambilan Tanah Warna
1 Hutan 1 Hitam
2 Hutan 2 Hitam
3 Padang Rumput 1 Kuning
4 Padang Rumput 2 Kuning

 

  1. c.         Fauna
  2. 1.        Hutan

Lokasi

Waktu

Nama Hewan

Jumlah

Petakan 1

Pagi

Nyamuk

Sangat banyak

Semut

Banyak

Burung

2

Siang

Kupu-kupu

1

Semut hitam

Banyak

Semut merah

Banyak

Nyamuk

Sangat banyak

Sore

Nyamuk

Sangat banyak

Tupai

1

Petakan 2

Pagi

Nyamuk

Sangat banyak

Siang

Nyamuk

Banyak

Semut

Banyak

Burung

1

Sore

Nyamuk

Sangat banyak

Belalang

2

Petakan 3

Pagi

Nyamuk

Sangat banyak

Siang

Semut

Banyak

Sore

Belalang

1

Nyamuk

Banyak

Burung

3

Petakan 4

Pagi

Nyamuk

Sangat banyak

Semut

Banyak

Siang

Nyamuk

Banyak

Burung

1

Sore

Nyamuk

Sangat banyak

Semut

Banyak

Burung

2

 

  1. 2.        Padang Rumput

Lokasi

Waktu

NamaHewan

Jumlah

Petakan 1

Pagi

-

Siang

Semut

Banyak

Burung

1

Kupu-kupu

3

Sore

Burung

2

Semut

Banyak

Petakan 2

Pagi

Semut

Banyak

Siang

Belalang

4

Kupu-kupu

2

Semut

Banyak

Sore

Semut

Banyak

Belalang

3

Petakan 3

Pagi

-

Siang

Semut

Banyak

Kupu-kupu

3

Sore

Burung

2

Petakan 4

Pagi

-

Siang

Burung

3

Kupu-kupu

2

Sore

Semut

Banyak

Belalang

6

 

  1. d.        Vegetasi
  2. 1.        Hutan
Lokasi Nama Tumbuhan Jumlah
Petakan 1 Pulai stadia semai

2

Katuk

1

Paku-pakuan

5

Senduduk

1

Liana Berduri

6

Liana Membelit

2

Liana Berkayu

1

Jambu-jambuan

2

Petakan 2 Pulai stadia pohon

1

Pulai stadia semai

3

Senduduk

1

Liana Membelit

3

Paku-pakuan

2

Petakan 3 Pulai stadia semai

2

Paku-pakuan

Banyak

Jenis 1

5

Jenis 2

2

Jenis 3

4

Petakan 4 Pulai stadia semai

1

Jambu hutan

1

Jenis 1

3

Jenis 2

1

Jenis 3

4

Jenis 4

2

Senduduk

3

 

  1. 2.        Padang Rumput
Lokasi Nama Tumbuhan Jumlah
Petakan 1 Ilalang Banyak
Alang-alang Banyak
Liana membelit Banyak
Rumput gajah Banyak
Petakan 2 Rumput gajah Banyak
Ilalang Banyak
Senduduk 1
Kacang Panjang 1
Petakan 3 Rumput gajah Banyak
Ilalang Banyak
Alang-alang Banyak
Petakan 4 Ilalang Banyak

 

 

4.2.                 Pembahasan

Komponen-komponen penyusun ekosistem hutan pada praktikum kali ini menunjukkan bahwa hutan tersebut adalah hutan sekunder. Hutan tersebut banyak ditumbuhi tumbuhan jenis paku-pakuan, jambu-jambuan, senduduk, dan beberapa pulai dengan stadia semai dan pohon, serta beberapa jenis tumbuhan yang belum diketahui namanya. Fauna yang dapat ditemukan di lokasi praktikum ini adalah nyamuk, semut, burung, beberapa kupu-kupu, dan tupai. Tanah yang ada di dalam hutan ini adalah tanah ultisol. Hal ini dapat dibuktikan dari sampel yang diambil dan diukur pH-nya. pH dari sampel tanah hutan ini adalah 4,39 dan 4,32. Hal ini menunjukkan bahwa tanah tersebut bersifat asam dan merupakan tanah ultisol. Warna tanah yang diambil di dalam hutan ini berwarna hitam.

Padang rumput adalah salah satu jenis ekosistem yang memiliki stratifikasi yang sederhana yaitu hanya terdiri dari satu strata, tetapi walaupun demikian padang rumput ini memiliki keragaman spesies yang cukup beragam.

Pada padang rumput, tumbuhan yang paling banyak ditemui adalah ilalang, alang-alang dan rumput gajah. Selain itu, terdapat beberapa liana jenis pembelit, senduduk dan tumbuhan lainnya. Hewan yang bisa ditemui di padang rumput ini adalah semut, kupu-kupu, belalang, dan burung. Tanah yang terdapat di padang rumput ini berwarna kuning dengan tekstur yang sedikit keras. Tanah dii padang rumput tersebut juga masih termasuk tanah ultisol. Dari sampel tanah yang telah diambil, pH-nya adalah 5,5 dan 5,37. Hal ini menunjukkan bahwa tanah di area padang rumput ini adalah tanah yang bersifat asam.

Dari data di atas, maka dapat dilihat perbedaan antara ekosistem hutan dan juga padang rumput. Pada ekosistem hutan, ditemukan lebih banyak jenis tumbuhan dan hewan sedangkan pada ekosistem padang rumput, hanya ditemukan beberapa jenis saja. Hal ini menunjukkan bahwa setiap ekosistem memiliki perbedaan dan ciri khas masing-masing.


 

BAB V

PENUTUP

 

5.1.                Kesimpulan

Ekologi adalah kajian mengenai interaksi timbal-balik jasad individu, di antara dan di dalam populasi spesies yang sama, atau di antara komunitas populasi yag berbeda-beda dan berbagai faktor non hidup (abiotik) yang banyak jumlahnya yang merupakan lingkungan yang efektif tempat hidup jasad, populasi atau komunitas itu.

Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem bisa dikatakan juga suatu tatanan kesatuan secara utuh dan menyeluruh antara segenap unsur lingkungan hidup yang saling memengaruhi.

Ekosistem merupakan penggabungan dari setiap unit biosistem yang melibatkan interaksi timbal balik antara organisme dan lingkungan fisik sehingga aliran energi menuju kepada suatu struktur biotik tertentu dan terjadi suatu siklus materi antara organisme dan anorganisme. Matahari sebagai sumber dari semua energi yang ada.

Komponen-komponen dalam ekosistem telah dikelolah oleh alam dan mereka saling berinteraksi. Ada komponen yang bersifat netral, bekerjasama, menyesuaikan diri, bertentangan bahkan saling menguasai.

 

 

Daftar Pustaka

 

Indriyanto, Ekologi Hutan, 2006, Jakarta: Bumi Aksara

Http://www.Wikipedia.org// diunduh pada 17 Oktober, pukul 20.00 WIB

http://rimbaraya.blogspot.com/2005/01/pengenalan-ekosistem-hutan.html diunduh pada 17 Oktober, pukul 20.00 WIB

 

 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s